Friday, May 9, 2014

Aku Mujahidah 1 (1/2)

Awan kelihatan mendung .
"Jidah , kenapa tak nak tolong mak ni? Ish , budak bertuah ni"
Mujahidah masih menghadap 'dunia' , hanya dirinya dan alam maya . Menghiraukan panggilan ibunya seperti biasa dan Mak Fad sudah tidak tahu, cara untuk menasihati anaknya . Anaknya bukannya masih kecil , sudah hampir 20 tahun usianya . Mak Fad hairan dan tertanya-tanya , sama ada dia yang silap atau ini dugaan Allah , tetapi anaknya sepatutnya sudah boleh berfikir dengan matang . Didikan ? sudah dihantar ke sekolah agama , universiti pun universiti Islam , rasanya cukup untuk anaknya menghadam ilmu agama dan seharusnya anaknya bersikap dewasa . Apakah silap dia meletakkan nama Mujahidah Shukriah ? Yang bersungguh-sungguh dan yang bersyukur .

 Tidak pernah ada salahnya pada nama yang baik tapi pada insan . Ya , insanlah yang membentuk nama , nama hanya imej seorang insan , bukanlah nama menjadikan kita seorang insan . Namun , juga salah meletakkan nama yang buruk maknanya kerana panggilan nama adalah doa . Oh Mujahidah Syukriah ! Ini adalah dirimu yang sebenar ! Kau bukan dirimu yang sebenar , bangkitlah ! Bangkitlah seperti namamu ! Tidak sedarkah engkau realiti sedang menantimu , realiti bahawa duniamu hanya 'dunia' ! Nampaknya kau lebih bersedia dengan azab jika kau terus begitu . Ya ! Azab dunia ! Azab kubur ! Azab akhirat ! Atau kau sedang menunggu azab neraka ? Oh Mujahidah Syukriah , bakal bidadari syurga !
Di sisi lain sedang berkata , oh Jidah ! Aku tidak pernah memaksamu bukan ? Jadilah seperti biasa dan sebenarnya inilah engkau yang luar biasa , yang bijak IT , bijak menaip , bijak bermain , bijak engkau membiarkan panggilan ibumu dan sedarkah engkau ramai yang ingin menjadi sepertimu Jidah ! Mereka tidak punya komputer ! Mereka terpaksa membuat itu dan ini ! Oh Jidah sahabatku !

"Jidah ada assignment ni mak"
Jawapan biasa Jidah bukan Mujahidah . Bukan tugas yang menumpuk tapi Jidah sengaja . Sengaja dia membuat ibunya lelah , sedih dan kecewa .

"Mak , Jidah nak cakap sikit ni mak . Kita tak pernah berbual kan mak . Kenapa kawan-kawan Jidah yang lain boleh berbual dengan mak diorang macam kawan ?"
"Mak diorang tak sibuk , mak kerja Jidah oi ! Nampak tak kertas banyak depan mak ni !" Keras bunyinya .
"Mak , jadi cikgu best tak?" Jidah cuba tune Mak Fad .
"Macam ni lah , nampak tak mak macam mane"
"Emmm....." Jidah menghentikan perbualan .
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-

#Masih dalam proses , isbir ya ikhwan wa akhawat *senyum kambing*


-Wahai pembaca , bermata hati , penulisan yang tidak bermaksud atau menuju kepada mana-mana individu tertentu , ruangan komentar tersedia , campakkanlah apa-apa rasa *senyum kecik je*-